Senin, 14 September 2009

:. Bajaj Pulsar Dtsi 180 cc 2007 (Papua)

00.05 by Festival Motor Blog ·
Label: ,

2933pulsar-anton-1.jpgKita masuk ke hal penting dulu ya! Builder yang merombak Bajaj Pulsar DTSI 180 ini punya latar belakang kuat sebagai chopperis. Dia Ignatius ‘Hendra’ Bingky sebagai owners bengkel Carburator Springs (CS) Jakarta. Doi Harleymania sejati dan suka custom choppers nyeleneh.

Namun Bingky hanya sebagai Bang Mandor alias mengawasi. Soal pekerjaan modifikasi dilakukan Eko Yulianto, tim CS yang doyan chopper juga jap’s style dari kelompok Outsiders Jakarta. Ia dibantu dua koleganya, Misan dan Pe’i.

Nah, kenapa jadi penting? Pasalnya genre modif yang hadir bertolak belakang dengan latar belakang mereka. Yudi sebagai owner dari Papua, berisiko menyerahkan Bajaj Pulsar standar pabrik pada mereka dengan konsep streetfighter sejati. “Ini tantangan buat tim kami,” buka Eko yang asli Jogja ini.

Paling unik mereka tak punya pikiran memakai fibreglass untuk bodywork motor ini.”Pelat jauh lebih baik. Selain dimensi nggak akan berubah, pelat juga menjanjikan dempulan tipis dan lebih alami,” tegas Eko. Makanya ia lantas berdiskusi dengan ahli ketok bengkel CS yaitu Misan dan Pe’i untuk hal ini.2934pulsar-anton-3.jpg

Bisa dimaklumi juga jika mereka tetap memilih pelat sebagai bodywork. Latar belakang mereka yang modifikator chopper identik dengan pelat besi. Bukannya menggunakan fibreglass.

Proyekpun dimulai. Sebagai panduan untuk desain, mereka mencari dari beberapa referensi. Di antaranya lewat internet, Yudi nemuin gambar kecil motor konsep untuk Bajaj Pulsar TT 200 desain futuristik, sport dan semi naked.

Gambar dari internet itu desain atau konsep mentah menggunakan program Fotoshop. Gambar diambil dari beberapa moge. Kemudian disatukan dan dipadukan dengan mesin Pulsar. Hasilnya desain yang bagus.

2936pulsar-anton-5.jpgBingky dan Eko antusias melihat gambar dari internet itu. Pasalnya motor sport yang diinginkan pemilik tak melulu full dressed. Sasis tubular sengaja ditonjolkan dan fairing yang minimalis.”Agak mirip gaya chopper juga kan yang ogah ditutup-tutupi?” canda Eko. Iya deh...masih nyerempet choppers aja he..he..!

Eksekusi pengerjaan, pihak CS hanya menyisakan main frame Pulsar. Sub-frame direhab ulang untuk mengejar tampilan sport muscle sejati. “Menjadikannya monosok lewat bantuan lengan ayun NSR SP250 satu set lengkap berikut sok. “Agar lebih padat kami tak merancang desain undertail, tapi sistem knalpot samping dengan supertrapp. Aksentuasi desain knalpot ini juga bikin motor makin sip,” jelas tim CS.

Aroma naked juga kentara di areal backbone. Di sini CS memilih sasis tubular untuk mengesankan ‘otot’ yang penuh di sektor tengah. Kata mereka pipa ukuran 1 inci dianggap paling baik karena motor pun ada dalam katagori kapasitas menengah.

Dari desain dan konstruksi rangka, mereka berhitung, jangan sampai mesin ‘tertelan’ sasis jika memakai pipa kelewat besar. “Selain itu berlanjut ke desain tangki. Kami sengaja buat sendiri tangki dari pelat agar dimensi sesuai. Ukuran juga disesuaikan agar tidak menelan dapur pacu. Kan tidak harmonis jika mesin hilang dimakan tangki,” argumen Eko.

LAMPU VARIO VS ASLI2935pulsar-anton-4.jpg

Desain belakang dan depan dianggap sebagai kunci estetika motor sport ini. “Pilihan jatuh pada lampu Vario untuk depan dan aslinya Bajaj di belakang,” urai Eko. Sangat logis memilih standar pabrik untuk lampu belakang, pasalnya desainer aslinya memang mengejar bentukan futuristik sebagai ciri khas Bajaj yang paling diandalkan.

Mereka juga merancang sepatbor pendek agar karakter ban semakin kental. Sepatbor seperti ini membuat nuansa sport makin kentara. Ban yang berukuran lebar jadi makin kelihatan.

Untuk belakang, desain buntut ala MotoGP plus lampu belakang Pulsar membuat konturnya elegan. Apalagi dipadu sepatbor yang juga memberikan nuansa sport.

Terakhir, mereka merancang tebeng bawah yang punya dua fungsi. Penahan benturan mesin juga estetika. Yang agak mengganggu hanya di cover depan bagian bawah. Idealnya mereka sedikit menutupinya agar kabel-kabel tak begitu kentara.

But generally...customized ini sakses!

DATA MODIFIKASI

Footstep : Suzuki Satria
Sein belakang : Variasi
Tutup tangki : Kawasaki Ninja
Cat : Merah Danagloss

Penulis/Foto : Isf@n/Anton Motorplus-online.com

Labels

Blogumulus by Roy Tanck and Amanda Fazani

About Me

Foto saya
Festival motor mekanik: Nanang Hary Wawan Sarwanto Anang Nur Henry Festival Motor merupakan Bengekel AHASS Resmi, dan beroperasi di perum 2, karawaci, Tangerang. Terpilih sebagai bengkel teramai se-kabupaten Tangerang.

Followers